Ga Bisa Jualan Paytren?

Ga Bisa Jualan Paytren?

1. Doa. Doa. Doa. Doa supaya bisa make Paytren buat diri sendiri. Doa supaya bisa ngenalin Paytren ke orang lain dan ngajak make Paytren. Doa supaya hidup bisa manfaat ngajak orang berPaytren. Mengingat banyak sisi lain dari kebaikan Paytren yang tidak hanya urusan dunia. Doa supaya sukses ngejalanin Paytren. 

2. Mendoakan orang lain. Dengan doa yang kurang lebih sama dengan doa untuk diri sendiri di urusan Paytren. Dan doain Paytrenny itu sendiri. Jajaran owner, komisaris, direksi, & seluruh staff.

3. Doa dan mendoakannya itu dirutinkan. Selain bener2 disebut itu doa. Juga dirutinkan. Setiap abis shalat2 fardhu dan sunnah2. Plus waktu2 mustajab lainnya. Kayak di antara azan dan iqomah. Ketika hujan. Saat sedekah. Habis baca Qur’an. Dll.

4. Tasbih, istighfar, shalawat. Sekurang2nya 100 dalam sehari semalam. Syukur2 mau 2x 100. Pagi 100. Sore 100.

5. Usahakan fardhu berjamaah. Di masjid. Buat laki2. Anggap aja Grand Meeting terus sama Allah. Setiap ada apa di waktu itu, lapor. Misal, ternyata ga ngerti juga. Ga bisa juga. Lapor. Atau barusan ketemu orang. Ya lapor. Kan dari setiap waktu shalat ke waktu shalat yg lain, itu adalah pertemuan dengan Allah.

6. Dhuhanya jangan pelit2. Tancep 8 rokaat. Tahajjudnya juga. 8 rokaat. Kalo perubahan yang diinginkan, Saudara akan menyaksikan perubahan dunia akhirat. Aamiin.

7. Al Qur’an dibaca. Minim2 1 ayat dah. Dijajal. Sama baca artinya. Terjemahannya. Baca bolak balik. Sambil dicatat2 apa yang ditemukan saat membaca ayat yang dibaca. Biar berkah dan penuh Keajaiban Hidup dari Allah.

8. Sebisa mungkin tinggalkan maksiat. Dan munculin rasa kangen ke Allah. Rasa kangen beribadah. Rasa butuh pertolongan Allah. Ngerasa bodoh dan ga bisa aja di hadapan Allah.

9. Sekalian doa dan mendoakan di urusan Paytren, doa dan mendoakan urusan2 yang lain juga. Kayak pergi haji, umrah, punya rumah, punya kerjaan dan usaha lain selain Paytren, bisa shalat di masjid. Bisa nolak maksiat dari dalam diri sendiri. Bisa hidup dengan tangan yang bisa dan selalu memberi. Bisa hafal Qur’an. Bisa berkeluarga yg saleh salehah. Dll. Trmasuk bisa dhuha tiap pagi 8 rokaat dan tahajjud tiap malam 8 rokaat. (Itu kalo doa dikabul, berarti jadi pengusaha. Sbb yang bisa luas begitu waktunya, adalah pengusaha, hehehe. Jika Saudara adalah karyawan, ya keajaiban tug bisa rutin dhuha & tahajjud 8 rokaat. Muhammad al Fatih, jendral yang menaklukkan Konstatinopel, ilmunya ya 8-8 ini). 

10. Kalo ketemuan dengan kawan-kawan Paytren lain, jangan hanya ngomongin sisi bisnisnya. Tapi coba ngaji bareng. Ganti berganti, misalnya. Baca 1 halaman. Lalu tiap2 yang hadir baca 1 ayat sama artinya. Bergantian. Sementara yang lain, mendengar. Sampe dapet giliran semua. Terus bikin doa dan mendoakan bareng. Bikin agenda saling minta doa. Rame2 ke masjid u berjamaah, berdoa dan bertemu Allah. Rame2 bersedekah bareng. Rame2 buka puasa bareng. Dhuha bareng. Tahajjud bareng. Sama2 kejar2an ngatamin Qur’an bareng dan ngafal Qur’an bareng. Balapan.

11. Lakukan istiqomah. Harian. Dengan hati senang. InsyaaAllah rizki bakal ngalir hebat. Keluarga sehat. Kawan2 semua baik2. Hidup enak. Mantab dah pokoknya. Allah Ridho. Allah Berkahi. Dan semoga semua amal diterima.

12. Tambahin ilmunya. Ilmu apa aja. Bener2 tambahin. Belajar apa aja. Supaya tiap hari ada aja ilmu baru. Pengetahuan baru.

13. Bacakan ini kepada semua kawan-kawan Paytren. Laksanakan. Dan ingatkan terus u dibacakan terus saat ketemuan-ketemuan. Sifat orang itu pelupa. Maka bagus kalo terus saling ingat mengingatkan.

14. Paksain yang beginian mah. Jangan males2. Standar koq. Kelamaan aja kitanya ga ngegas pol dalam beribadah. Apalagi buat yang susah, miskin, sedang butuh Pertolongan dan Kemudahan Allah. Ya anggap aja inilah program taqorrub ilallaah. Program mendekatkan diri kepada Allah. Sekalian mendekatkan diri yang lain juga, terutama keluarga, pada Allah.

Mudah2an kita semua sukses, senang, bahagia, sejahtera, selamat, di dunia, & terus sampe akhirat.

Aamiiin.

Salam, @Yusuf_Mansur.

Mohon maaf. InsyaaAllah jangan dianggap memberatkan. Justru inilah yang akan ngentengin hidup.

Bismillaah….

Al Faatihah..

Balas

Kirim komentar

avatar
wpDiscuz